Insight : Ketemu Founder KokBisa?

Whoaaa…
baru kemarin rasanya aku bikin story-story ga jelas di wasap sama instagram. Dan hari ini, bisa ketemu sama orangnya langsung.

Jadi gini, siang tadi banget aku diajakin ketemu sama foundernya kokbisa?. itu loh chanel yutub yang ngebahas tentang sains-sains gitu, tapi pengemasannya lebih sederhana, mudah dipahami dan tentunya menarik banget buat diikutin.

Disini aku ngga bakal banyak-banyak nulis sih, tapi berhubung sebelum kelupaan buat ditulis. Ada beberapa hal yang aku dapet dari ketemu si Abang-abang kokbisa? tadi

Komunikasi yang baik dengan orang lain

Komunikasi. First impression yang timbul ketika ketemu orangnya adalah si abang ini emang bener-bener enak dan nyambung begitu ngomong sama kami” , jarang banget liat orang sekali ketemu bisa ngomong dan diskusi panjang lebar begitu.

Pertanyaannya adalah, seberapa lama abangnya belajar untuk ngebangun komunikasi yang begitu. karena ngebangun hal tersebut, cukup susah juga buat nya kecuali kalau kita nggak ngebiasaain diri dengan kondisi yang memang memungkinkan.

tapi dia berhasil…

Kondisi birokrasi kampus besar kemungkinan ga bikin kita berkembang

Yang aku maksud ini bukan hanya kondisi birokrasi mengenai peraturan, tapi kegiatan akademik belajar mengajar dan lalala yang ada di kampus. oh iya, ini pun ngga sepenuhnya bener sih. tapi balik lagi gimana kamu memanfaat kan dan menyikapi semua ini.

Tadi ngerasa banget, ngomong sama orang dengan kotak pemikiran yang hampir sama. Ga suka sama birokrasi. aku nyimpulinnya begitu, yang diomongin ngerasa begitu ga?. Dan makin kesini kok aku ya ngerasain bahwa hal tersebut ya emang bener.

kegiatan akademik sering kali bikin kita ngga berkembang. Dari aku ngejalanin hampir 5 semester di jurusan. Aku kadang ngerasa bingung, apa sih yang udah aku dapet, kemampuan apa, keahlian apa. Jika lulusan fisika kuat karena analisa mereka yang begitu dalam dan menguasai banyak teori dalam fisika. Yang aku rasakan sekarang adalah aku bingung. 

Hampir semua matakuliah di semester ini rasanya absurb sekali. ga paham. tapi ya aku sendiri yang salah sih, kita nggak paham dan nggak masuk sama materi yang diberikan menandakan sebenernya materi itu bener-bener baru kita dapet. Di memori kita belum ada datanya, makanya harus diberi inputan data yang lebih banyak lagi. Belajar. bukan cuma ngeluh ngga bisa.

point yang penting disini, coba kembangin dirimu lebih lagi jangan cuma ngandelin kegitan akademik di kampus. kalau emang pengen hal-hal akademik ya boleh-boleh aja, malah bagus. Tapi harus fokus dalam menggali kemampuan diri. Jangan cuma ikut-ikutan.

Fokus dan sabar adalah kuncinya

Ngembangin sesegala hal pastinya ngga ujug-ujug udah gede sendiri. bakal banyak rintangan. Sama seperti keadaan si chanel si abang ini, awal rilis banyak yang kurang tertarik, bahkan ada yang nggak suka dan ngata-ngatain. Tapi sekarang chanel nya udah gede banget.

menginspirasi banyak orang dalam ngembangin media sains, keren banget.

Try something new

banyak banget hal yang pengen aku tulis, tapi ya udah lah ini udah cukup menyampaikan. sebenernya, dari kemarin udah pengen ikut pas di Semarang dulu. tapi ya , jaga imange lah ya. Jadi nya juga bilang ga ikut.

hal baru yang aku dapet, bersikaplah enjoy dan biasa-biasa aja pas ketemu orang. Padahal ya ga bisa, apalagi kalau ketemu dia :D. haha

sukak 🙂

tadi pengen minta foto bareng, tapi sebelum punya keinginan macam begitu udah diingetin dan dicegah duluan. fiuh…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s