Males Membuat Kita Tak Saling Menghargai

209045.jpgSebelumnya nggak ada korelasi gambar dengan isi post ini ya… Gambarnya cukup motret dari atas Gardu Pandang Waduk UNDIP sore lalu. Seperti biasa, sambil merenenug dan ngamatin pemandangan, tapi ngerasa keganggu karena anak-anak drumband-an. fix lupakan.

Sore itu, aku nemu tulisan yang isinya patut banget buat kita renungin dari bang HudaKebiasaan yang Membuat Kita Tak Menghargai Waktu Orang Lain begitu judunya. Jadi disini aku cuma pengen ngereview, atau ngasih sedikit pendapat tentang hal tersebut. Utamanya yang sering banget aku lakuin sendiri.

Abangnya ngebahas tentang bagaimana sih kebiasaan sehari-hari kita yang cuman minta tolong ini bisa membawa dampak buruk juga buat orang lain, buat diri kita utamanya dan tenyata kelakuan kita yang dengan “entengnya minta tolong” itu bisa nyebaabin setidaknya  tiga permasalahan rumit di Indonesia. seperti males, nggak ngehargai orang lain, ngga mandiri, ngga ngehargain kerjaan orang lain, dan egois.

Dan selama ini yang kurasain juga bergitu, misal nih udah minta bantuan ke orang lain. Pasti besok-besok lagi juga pengen minta bantuan lagi. Dan ini efeknya juga jadi candu, minta di bantuin terus. Alhasil ngak mau ngerjain hal yang sepertinya bisa kita lakuin sendiri tanpa bantuan orang lain.

Terutama dalam masalah kuliah. Ngerjain tugas kuliah. Aku ngerasa efek minta tolong dan kemalesan itu berdampak besar disini. Aku akuin selama di Fisika emang tugas nya ya lumayan banyak (namun disemester ini ngga begitu sih), tuganya susah sampe nggak bisa di bayangin, apalagi di kerjain. Kesusahan referensi, referensinya pakai bahasa inggis lah itu lah. Yang pada akhirnya mbikin mahasiswanya males buat ngerjain tugas.

Tapi yang namanya tugas sama aja tugas kan ya. Kudu dikerjakan juga, dalam hal ngerjain ini mulai terjadi  keanomalian. Karena buat dikumpulin, beberapa anak malah nyontek kerjaan temennya. Nggak pede ngerjain sendiri karena takut salah, akhirnya juga minta foto kerjaan temennya.

Selama dikuliah ini, kadang aku ngerasa ada feel yang kurang gitu dari lingkungan, masyarakat kampus yang semacam begitu. Sebenernya ya nggak papa sih, tapi dengan sikap yang begitu. Perasan buat nyotoh atau ngelakuin tindakan kek gitu juga besar banget.

Selain dalam kegiatan kuliah, sama seperti yang di tulis oleh orangnya. Sering juga sih ngerasa maget terus buat ngelakuin kegitan-kegiatan sederhana, macam ngambil buku, ngambil makan, beli makan yang jaraknya ga ada 200 meter dari kosan. Mager. dan akhirnya nyuruh orang buat ngebeliin.

Lakukan Sendiri! Usaha! 

kata penulisnya. Ya iyalah, itu kan tugas mu sendiri.  Kalau kepentingan diri sendiri, maka kerjakan sendiri! Luangkan waktumu, berusahalah untuk menyelesaikan sendiri. Tetapi kalau ini kerja organisasi atau kerja bersama maka jangan sungkan untuk minta tolong demi kebaikan bersama. kalau di organisasi, malah rasa sungkan minta bantuan orang lain ini yang maah bikin repot.

Kalau ini bisa kita ngerjain sendiri ya dikerjain, seberapa sulitnya. atau kalau emang udah berusaha ngerjaintapi nggak kelar-kelar baru tanya yang lebih paham. Jangan sampai tertindas rasa malas.

Tolak Permintaan Tolong yang Sepele Ini!

Nah ini yang bikin kagak tega ya, tak tega untuk menolak padahal akhirnya malah bikin orang makin males.

udah kek gitu aja sih, semoga bisa jadi renungan kita semua.

thanks bang tulisannya, menginspirasi 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s