Sebuah Perenungan

Passion, assertive, persistence

….. Orang yang punya passion
Pasti dia mengebu-ngebu
DIa assertive, dia berani untuk
Mengemukakan pendapatnya
Berani mengajukan idenya

Mau cerita sih tentang keruwetan pikiran yang sempet aku rasain di pertengahan hingga akhir september ini. Pemikiran ku kacau balau, sumpek ga jelas, terlalu banyak mikirin hal-hal yang nggak perlu di pikirin. Sebenernya. hmm.. pokok nya banyak banget.

Secara umum ada beberapa point yang ngeganggu diri aku sendiri, dan ini sepertinya jadi PR besar juga buat diriku.

  1. Keberadaan Diri Aku Sendiri

yes, selama masa-masa ini yang aku rasaain ya ini “mencoba mempertanyakan diri aku sendiri , dampak adanya aku di kehidupan yang aku jalanin sebenernya apa, apakah environment ku, butuh sama diriku”. 

wajar sih menanyakan hal seperti ini, sejauh kita hidup kita pasti mempertanyakan eksistensi kita didalamnya. misal di organisasi, Cosmos. Sejauh ini apa sih yang udah aku beri kemereka, aku ngerasanya aku belum banyak kontribusi kemereka. karena biro riset, sejauh mana riset yang aku lakukan. Belum ada. Sejauh mana prestasi yang aku punya. Belum ada. Sempet ngerasa sedikit minder dan ga enak sih sama ketuanya, soalnya orang nya prestatif banget. Tiap bulan selalu keliatan capaian yang dia raih.

Beda juga sih ya, kalau bagi orang prestasi yang emang bener-bener keliatan ada buktinya. Tapi bagiku ya dalam sekala diri sendiri, sudah lumayan lah. Tetep memberikan apresiasi buat diri ku. Setidaknya, target-target semester ini lumayan lancar. walaupun terkendala.

Tapi ya salah juga sebenernya, kalau mengabaikan prestasi yang nyata begitu. Aku seolah-olah nggak jadi part of mereka gitu, bukan bagian cosmos terakui. Bukan jadi bagian jurusan yang sedang aku tempuh, bukan bagian lingkungan.

2. Kehilangan Passion

Seperti quotes diatas, orang yang passion itu pasti mengebu-ngebu . Dalam artian orang yang udah punya passion dalam suat hal pasti bakal rela ngehabisin waktunya buat ngulik-ngulik hal tersebut, rela buat susah-susah belajar, mendalami nya, memperjuangin sampe sekuat dan semampu dia.

Tetapi di akunya, hmm. Aku ngerasa sih mulai kehilanggan hal tersebut, dulu rasanya aku seneng banget sama fisika. Hingga seneng belajarnya, pengen buat buku atau artikel tentang fisika gitu. Suka radiasi, sering baca buku, artikel atau jurnal yang kaliatannya sama itu. Dipost sebelumnya aku pernah bahas-bahas tentang passion dan kejadian-kejadian sebelumnya yang malah aku kek kehilangan gitu.

terus, juga aku mulai mikir. Dulu kegiatan yang aku lakuin begitu, apakah itu bener-bener murni yang aku pengen. tapi ketika ada masalah kok rasanya aku malah menghindar, dan nggak mau menghadapin. ketika aku pindah KS, ya aku sedih. Tapi kesedihan itu malah jadi beban, dan nggak pernah aku hadapin. Seharusnya yang bener aku harus nya tetep belajar dong, tetep konsist sama yang dulu.

istilahnya, kamu harus bisa hidup dimanapun kamu bakal di tempatkan nanti. dan tempatnya ya, waalahu a’lam. siapa yang tau

3. Kehidupan Setelah Lulus

Beberapa minggu yang lalu, sempet dosen pengampu mata kuliah optika modern sempet cerita yang isinya kurang lebih begini. “suatu saat nanti ketika kalian lulus dari fisika undip ada banyak kemungkinan yang terjadi, Kalian bakal berani balik ke kampung halaman, kalian akan terus  menetap di tembalang, Kalian bakal lanjut studi dengan beasiswa atau kalian bakal langsung di terima di dunia kerja. Itu semua tergantung yang kalian laluin, dan kalian usahain disini.”

terus aku ngerasa jleb gitu, habis kuliah aku bakal ngapain ya. Langsung kerja, atau studi, atau balik ke kampung ngurusin orang rumahan, bakal nikah terus ngurusin anak orang — hahah :v, sama siapa.

Kalau mentok jadi guru, rasanya kok penyampaian ku  asih bad banget. sama anak lesan juga, masih sering ga menguasai pelajaran. Kondisi anak fisika yang perlu di pertanyakan. Kalau mau terjun di bidang riset, apa juga yang udah pernah aku lakuin.

kehidapan semester tua yang sangat membuat mikir

4. Kritik Tanpa Solusi

Ini akibar ikut Cosmos juga sih, di Cosmos rasanya entah ini suatu keberuntungan atau suatu kerugian. Jadi ketua cosmos itu nggak begitu tertarik dengan kegiatan organisasi yang ruwet, hubungan sama birokrasi yang kadang jatuhnya malah mempersulit mahasiswa. padahal emang mekanisme dan kebijakan nya seperti itu. Orangnya, punya pemikiran yang 90 derajat beda buat organisasi di kampus.

akibatnya, kadang aku yang mbantu-mbantu buat ngurus yang sifatnya birokratis gitu.

Tapi ada banyak sekali hal yang aku bisa pelajarin dari sini, setidaknya aku tau jadi organisasi itu juga harus berkembang, dinamis sama jaman kamu nggak bisa ngejalanin yang kakak kalian jalanin,  kegiatan yang nggak perlu dan hasil nya nggak bisa diharapin bisa di ganti dengan kegiatan yang jauh lebih bermanfaat. lebih praktis dan bisa langsung di terapin.

aku juga liat pola pikir yang beda dari orangnya, dan itu bagus buat aku terapin juga — misal di kasih amanah buat megang organisasi lagi. kalau kamu nanggapin atau ngeritik orang, ya jangan  cuma ngeritik jangan cuma omong tok. Berikan penjelasan, berikan arahan, berikan solusi yang logis, rasional dan emang itu di butuhkan. Selama ini, sepertinya aku banyak ngeritik organisasi, kegiatan, orang-orang tapi cuma sekedar ngertik, ga ada solusi disana. wkwk. padahal kalau diri sendiri, semacam kejadian tadi dikritik ya kita ga bisa apa-apa bilang udah berusaha, tapi tetep ae di kritik yang ngasih kritik nggak mau kasih saran ya sama aja. Kita nggak dapet solusi. masalahnya tetep jadi masalah.




cukup segitu aja, pengen post foto. tapi wifi ga bisa, nunggu bisanya dulu.

btw, itu video punya ketua cosmos. Bagus. Tapi intronya terlalu lama jadinya capek nungguin intro yang keliatannya bagi yang nonton ga seberapa menarik, di pertengahan banyak banget yang bisa kita pahami dan kita renungin.

okay 😀

Advertisements

5 thoughts on “Sebuah Perenungan

  1. Nakata VIII 30 September 2017 / 1:52 am

    Kehilangan Passion… ??? jadi selama ini passion dek diah apa dong ?

    Like

  2. Lintang_fajar 1 October 2017 / 6:56 am

    Aku malah baru akhir-akhir ini mulai menemukannya. Dulu pengen banget bisa ahli ekonomi, tapi entah mengapa enggan sekali mengambil major itu. Sekarang baru tahu bahwa dunia ekonomi kurang cocok untukku yang menyukai kesederhaaan. 😁😁. Thanks sharingnya… Sama juga semester akhir, masih sempet berjuang ga ya ? 😟

    Like

    • Diah Ayu Suci Kinasih 3 October 2017 / 4:25 pm

      InsyaAllah masih ko, hehe aku juga lagi berjuang. Setidaknya berjuang buat bangun mindset buat kedepannya bakal kek gimana, ngejalanin kehidupan kampus dan setelah nya 😀

      Liked by 1 person

      • Lintang_fajar 3 October 2017 / 4:30 pm

        Mantap itu. Saling mendoakan yah mbak…😊😊

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s