Cerita Ngelesin : 3 Minggu Pertama

IMG_20170829_144340seperti di postingan yang kemarin, Alhamdulillah sekarang udah mulai ngelesin. Ngisi waktu luang diantara sela-sela kuliah, organisasi. Lagian aku juga nggak terlalu banyak ambil bagian di organisasinya juga sih, jadi lumayan slow gitu. Buat urusan kuliah, hmmm… matkulnya mayoritas 4 sks. Dan taulah kalau matkulnya 4 sks sekali nilainya jatuh ya, ga bisa optimal IP nya. Tapi pada akhirnya aku tetep ngelesin, sekalian belajar jadi guru.

Postingan ini buat evaluasi sih, keberjalanan aku selama ngelesin. Mungkin bisa di ambil sisi positif nya aja, buat yang mau ngelesin. kalau ada :’

Penguasaan Materi

Hal penting dalam ngelesin adalah sebelum ngelesin adeknya kamu harus nguasain materinya dulu, kalau ngga nguasain minimal sempetin buat review mata pelajaran yang bakal di bahas sama adeknya. Aku sendiri kebetulan ngelesin buat mata pelajaran fisika, hehe kan aku anak fisika sebenernya kalau ambil mata pelajaran yang kimia, matematika ya masih inget dikit-dikit tapi kok kayaknya aku bakal ga fokus juga kalau banyak mata pelajaran yang di ambil. Ngambil Fisika sekaligus ngeriview materi kuliah, sekalian belajar ngerjain soal untuk materinya.

Soalnya kalau di amatin, di kuliah jarang banget ngerjain soal matematik gitu, seringnya lebih ke analisa kejadian. Mahasiswa ya jarang buanget (nggak pernah malah) ngasih pertanyaan ke dosen “pak soal ini gimana ya caranya… atau pak kok pas di masukin rumus buat ngerjain ini ga bisa ya” yang padahal pas SMA sering banget ngasih pertanyaan gitu ke guru. Di kuliah pertanyaannya lebih berbobot sih, misal analisa kasus fisika, telaah konsep fisika. Beda. Dan kendalanya disini, walaupun aku ngerti teorinya, pas di aplikasiin ke soal malah ngeblank dan lupa.

jadi, sebelum ngetentorin orang wajib banget buat ngerjain atau baca materinya lah minimal.

Pemahaman Murid Beda-Beda 

semua ya udah tau sih, murid ya pasti punya karakter sifat, keahlian, ketertarikan pada mata pelajaran beda-beda. Ada anak yang begitu di terangin dikit langsung paham, ada juga yang musti di terangin berkali-kali baru di nggeh. Dan buat anak-anak yang nggak cepet mudeng ya harus disabar-sabarin banget, di tuntun pelan-pelan.

Aku pernah sekali ngelesin daerah perumahan deket citra grand, anak SMA kelas 2. sebenernya materinya sih gampang tentang titik berat, kesetimbangan gitu. tapi gegara pas awal mau ngelesin udah badmood ditambah lagi mau di alihin ke daerah deket sampokong, gila itu jauh banget dan aku ga tau jalan kan ya. jadi udah kebawa suasana males dan ga suka gitu. pada akhirnya di alihin ke yang rada deket — menurutku daerah itu udah jauh banget juga. Nah jatohnya pas ngelesin ga maksimal, adeknya slowly terus dia rada pasif pas diterangin. Aku pas kondisi itu juga malah nggak bisa ngebawa suasanya, jadi adenya udah bete akunya juga bete. ngelesin cuma 1 jam, itu pun aku langsung pulang ga minum juga. finally, pas ke bimbel aku malah ditegur ama ibuk bimbel nya. katanya adeknya ga suka sama aku. sedikit bersalah juga sih, ngerasa kurang profesional gitu ga tanggung jawab. di sisi lain alhamdulillah, akhirnya nggak ngelesin daerah sana toh aku juga nggak mau, jadi ga perlu alasen buat nolak. bersyukur banget.

Terikat Bimbel itu ga Terlalu Enak

pas awal ngelesin ini ngikut bimbel sih, sebelum ngikut bimbel yang baru. udah ngelesin di bimbel lain, tapi cuma jadi tentor pengganti. Kerjaannya ga tetap. tapi sekarang juga udah ngelesin privat tanpa perantara bimbel. dan ternyata lebih lumayan hasilnya :v. tapi yang di bimbel juga tetep ngambil ngelesin, pas lagi kosong dan ga ada kerjaan lain.

enaknya ngelesin lewat bimbel, kita bisa milih diplot-plotin kemana aja. berbagai tingakatan sekolah SD, SMP, SMA atau ngelesin hal lain. jadi lebih fleksibel, asalkan kita bisa dan mau. tapi akibatnya kita nggak bisa stay di bidang tertentu, kalau udah dapet murid tetap bisa sih. tapi nyari murid tetap ya susah.

nggak enaknya, gegara nggak tentu yang dilesin tempatnya beda-beda jauh deketnya ga ditunjukin ama ibuknya. jadi pas dibimbel cuma bisa doa, semog ga di tempat yang deket, masih area tembalang atau banyu manik. selain itu aku ga kuad buu… 😦

Positifnya Ngelesin

selain dapet uang yang lumayan, bisa jalan-jalan keliling tembalang juga. kan aku jarang keluar-keluar kecuali kalau ga kekampus, ngari barang di toko atau ga gitu ke ungaran. ya gitu-gitu tok. kalau ngelesin serasa jelajar area tembalang yang lain.

manfaat secara keilmuan yang aku rasain sekarang, ya itu tadi karena harus belajar dan review materi dulu jadi makin inget sama pelajaran fisika. misal someday aku jadi guru, atau dosen ya latihan buat mahamin karakter siswa. kalau punya anak nanti ya setidaknya ga malu-maluin anak aku juga, wkwk ibuknya bisa fisika euy :v. tapi kalau anak nya nggak ngeh-ngeh mungkin ibuknya bakal bertindak lebih jauh lagi, dari pada sekedar kek ngebimbingin di bimbel.

cuma gitu aja sih…
yang mau ngelesin semangat 😀

ini pas anak-anak kosan pada pulang soalnya besok hari raya idul adha, tapi kok aku ga pulang ke bojonegoro baru 3 minggu disini sih :’

Advertisements

2 thoughts on “Cerita Ngelesin : 3 Minggu Pertama

  1. Nakata VIII 1 September 2017 / 9:31 pm

    semangat mengajar dan semangat untuk berbagi manfaat 🙂

    ” dengan menulis kau akan dikenal dunia ” 🙂

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s