Buku dan Sebuah Penipuan (?)

Posted on Updated on

63495” Tak tau jalan mana yang mengantar mu pada kebaikan…
sudah, lakukan sebaik mungkin dan ikhlaskan “

Lagi-lagi, ke tempat pameran buku yang biasanya kita -aku dan temen-temen- kunjungi. Menarik. Tapi isi bukunya sama aja, seperti pameran tahun kemarin dan stand favorit aku, seperti biasanya bagian pinggir, rada tegah stand buku Mizan. Menurut aku pribadi, disana standnya bagus -standnya sama semua sih-, buku-buku yang di pamerin buku-buku yang bagus-bagus, covernya unyu gitu terus ya lumayan hargannya.

Lalu nemu buku anak-anak, yang dari segi isinya aku ngerasa sreg dan cocok buat anak-anak SD. Ada Eksperimen-Eksperimennya -ternyata bermanfaat buat ngsih contoh eksperimen sederhana buat Cosmos dan TOS besok. jangan lupa nonton tangal 23 April di FSM Undip-, Info-info sains, Tips-tips pokok nya aku suka dan sepertinya itu bermanfaat buat anak-anak.

Pengen beli 2 sebenernya, yang satunya buat si adek kecil yang satunya buat another adek -hmm… siapa ini, niatnya pengen ngebeliin anak-anak yang dateng di Pengabdian Masyarakatnya RIC bulan Mei nanti. Sekalian, ya nyumbangin buku ke orang- tapi pas dateng di hari kedua pamerannya juga malah cuma jalan-jalan tapi nggak jadi beli. Jadi akhirnya, ga tau buku itu mau di kasih siapa nanti.

4

Chiken Soup Tumpah!

Mau cari buku ini, tapi pastinya belum ada lah di sana. mau di cari sampe muter-muter pun juga belum tentu dapet mending nyari di Toko Buku Online.

Pun, sepertinya aku nggak terlalu interst banget ke bukunya. Aku lebih seneng ke mbak nya sih, mbak lina yang Alumni UNDIP terus sekarang orangnya lagi kuliat di ITB -itebe hmmm-. Orang yang nggak secara langsung ngasih spirit buat lanjutin kuliah -saat masa-masa buat nerima undip, jaman maba dulu. terus read note sii embak yang rasanya bikin nangis 3 hari 3 malam. serius. haha daannn akhirnya Aku ngerti sepertinya jalan ini lah yang terbaik, harus legowo dengan apa yang di dapat-

cukup read note atau blog mbak nya aja sepertinya sudah cukup.

Beberapa Cobaan…

sepertinya rada salah kalau ini disebut cobaan, mending disebut ujian, emmm kejadiian di luar rencana. jadi kemarin -kenapa haarus di awalin dengan jadi -_–, setelah dari pameran buku -padahal aku belum selesai nyari-nyari, tapi yang lain udah pada geger mau ke Johar.- kita pergi ke-Johar buat cari barang-barang.

Aku, Wuni , Ana pergi sekeloter dan Riska, Lelli pergi sekeloter. pas di lantai 2 pasar Johar eh ada ibu-ibu yang nodongin selembaran, kemudian di suruh liat. udah di liat e di suruh nggosok nomer, kebetulan nomer yang di gosok itu sama sama nomer yang tertera. Dipanggilan aku sama si ibuk-ibuknya -nggak ibuk sih, lebih cocok ke tante-tante rempong gitu ala-ala sales tau lah .-.- duduk di kursi disusul sama ana dan wuni masih asik nyari mukena.

Ibuknya di temenin mbak-mbak mulai promosi barang -btw, disini aku pun  udah nggak ngedengerin mbaknya udah nggak peduli juga, tapi mbaknya tetep aja ngomong ya udah lah yauu di dengerin- nah kemudian di tawarin selembaran, milih-milih barang gitu ya kita milih di sodorin kertas ya kita isi -lebih spesifiknya Aku yang ngisi -. semua selesai dan Finally, akhirnya kita dapet kompor terus suruh nebus pake uang 2.3 juta. weeww, uang sigitu cuma buat nebus kompor yang kiranya nggak bakal kepakai dikost -karena lebih enak pakai kompor nya mbak rahma haha-

ya udah kita posisi juga bingung, dan emang ga mau bayar kemudian ada mas-mas yang marah-marah juga. kita caw pulang… -sebelum caw, ada beberapa kejadian yang nggak mengenakan -.-

Tapi lewat kejadiaan itu…

bener-benar Aku ngerasa dapet pencerahan, setidaknya ada beberapa hal yang berharga yang bisa di ambil dari kejadian itu

  1. Orang itu dipegang dari omonganya
    yap, sepertinya pas kejadian itu kami juga rada ngeremehin sama buat bercandain omongan mbak-mas nya. Jadi ada apa aja ya cuma kita iya-iyain aja. eh, pas di akhir  kejadiannya kayak kitu dan dalam kondisi kita ga paham betul sama apa yang kita bicarain.
  2. Jangan Mudah Percaya Sama Orang yang Nggak Dikenal
    seberapa sering mendengar kalimat ini? sering banget pastinya. Bukan masalah kita curigaan sama orang, tapi bersikap skeptis dan nggak percaya itu juga perlu setidaknya buat ngehindarin hal-hal yang tidak di ingatkan
  3. Mencoba Ikhlas
    pas kejadiannya, ternyata aku udah ngasih DP 100k ke orangnya -mmm… 100k itu udah bisa beli buat peralatan kostan yang habis beli sayur, beli sabun fiuhhh anak kost- dan karena di akhir sesi udah pada panas-panasan pihak mbak-masnya dan kami pun begitu. Dari pada bikin riweh, ya udah di tinggal dan masalah DP nya. di ikhlasin saja, di anggap sedekah ke orang lain – barang kali, duit nya juga nggak berkah buat diriku-
  4. Banyak Doa di Tempat Umum
    nah ini, wkwkk… kayaknya Aku kurang baca doa deh. emang ya kalau pasar kan banyak setannya jadi harus banyak-banyak doa, biar ga di gangguin dan curangi sama setan -nah, setan di salahin deh –

Aku nggak tau, sudah seberapa orang yang pastinya pernah kejebak dengan sistem pedangang yang semacam itu. Tapi kayaknya bukan aku aja yang ngerasaain  kejadian yang sama. Praktek pedagan yang kayak gitu nak tak pikir-pikir hampir sama kek MLM -maaf nggak maksud buat suudzan sama pedangangnya- jadi bakan ngerugiin masyarakat dan pembeli juga. sarannya, lebih berhati-hati terutama di kota-kota besar, semacam semarang ini 🙂



Weh, ternyata udah seminggu lebih ga nulis .-.
Lagi UTS juga sih…

tapi di sela-sela UTS gini, kok malah pengen belajar biologi lagi haha -kangen anatomi .-.-

Advertisements

2 thoughts on “Buku dan Sebuah Penipuan (?)

    kutukamus said:
    24 April 2017 at 11:38 pm

    Sekarang sepertinya banyak buku sains populer buat anak ya (tapi saya tidak tahu soal isinya) 🙂

    Like

      Diah Ayu Suci Kinasih responded:
      2 May 2017 at 9:16 pm

      iya, haha. kadang ya cerita dan konsep sains nya terlalu di paksa-paksain jadinya malah banyak konsep yang kurang dapet. Tapi, lewat buku tersebut makin menumbuhkan minat anak ke sains 😀

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s