Sebelum ETS…

Posted on Updated on

akhirnya seminggu lagi udah ETS lagi, -ETS itu Evaluasi Tengah Semester sama aja kek UTS sih, tapi aku lebih seneng nyebut nya ETS. kan di evaluasi gitu pembelajaran kita selama setengah semester ini-. cepet banget rasanya udah ETS lagi, dan bentar lagi pun semester 4 nya juga bakal selesai.

lalu apa yang udah aku dapetin selama setengah semester ini ya?

pertanyaan yang bikin diri ku bingung sendiri pas mau jawab , atau jangan-jangan memang nggak dapet apa-apa selama setengah semester ini. -hiks

Tragedi GPA semester lalu

yeah… GPA alias IP pas semester 3 lalu, sungguh bikin nanggis semaleman gara-gara ga sesuai yang di harapkan. sebenernya, dari aku sendiri nggak terlalu ngarep IPK yang muluk-muluk sih penting pas lulusan nanti bisa di atas 3.5. grafik IP tiap semester selalu naik. dan kegiatan pembelajaran yang aku lakukan ya berjalan dengan baik dan lancar.

hanya saja semester 3 kemarin memang nggak maksimal -atau aku nya yang nggak bisa maksimalin- , jadi pas jalan ke semester 4 nya juga agak nggak terlalu semangat, kecewa dan rada sedih juga. hmm… ngerasa cuma jadi mahasiswa-mahasiswanan di fisika konsep belum bisa dapet IP malah kek gitu. hue hue.. semoga yang ini nggak ya

Organisasi

kalau ada yang bilang organisasi nggak buang-buang dan ngehabisin waktu, itu salah banget. soalnya dalam keberjalan kuliah aku pun, sepertinya organisasi kadang jadi first priority bagi diriku padahal amanah kuliah ya buat menuntut ilmu tadi bukan -walaupun lewat organisasi kita juga bisa dapet ilmu sih, terutama ilmu sosial dan koordinasi yang nggak kita dapetin cuma dari kuliah teori di kelas doang-. jadi sampe-sampe nggak kuliah cuma buat ngurusin proker, nggak belajar cuma buat ngurusin proker aja.

hmm… semester ini nyoba ngereduksi beberapa organisasi juga sih. cuma ikut 2 organisasi yang masih linier satu sama lain, jadi enak nyinkroninnya. tapi ya tetep sama aja sekarang, rasanya malah padet ngurusinnya -tapi nggak ada syuro pagi lagi yeye, biar ada waktu luang buat entah ngapain wkkwk- karena saking padetnya kadang banyak juga yang harus di duakan buat organisasinya, kumpul bareng keluarga -sebelumnya pengen sering banyakΒ special momentsΒ gitu bareng keluarga-, lalu paling parah buat kesehatan diri aku sendiri -haduh, paling parah kalau udah nyampe sini. kalau udah kecapekan banget, jatuh sakit dan akhirnya semacam akhir semester kemarin 😦 –

Untung punya temen-temen yang ngingetin

walaupun dari beberapa kegiatan yang ngebosenin, bikin capek sendiri, serasa banyak ngabein suatu hal.. setidaknya masih ada temen-temen yang selalu medukung, trio kwek-kwek yang selalu ngingetin dan perhatian sama aku Β – akhir-akhir ini sedang ada beberapa kondisi nggak mengenakan, pada ada kessibukan sendiri-sendiri, jarang ketemu- setidaknya itu udah buat seneng.

temen-temen PH cosmos, yang setidaknya mereka mau nerima aku. hiks, menerima itu pastinya susah. apalagi buat aku yang , ya noting special biasa-biasa aja .-. . dari sini banyak belajar buat ngertiin masing-masing orang, saling terbuka sama orang lain. semoga adanya aku di dalam bagian tersebut ya ada manfaatnya. nggak sekedar numpang nama aja.

Serasa Punya Ruang Sendiri

setiap orang pastinya punya ruang di dalam dirinya sendiri, komunikasi sama dirinya sendiri. dan aku pun juga gitu, sering merenung meratapi kehidupan. tapi kadang ini juga nggak terlalu baik jadi misal kalau udah merenung terlalu dalam kesannya malah jadi sedih banget. lewat ini semakin ngenalin diri sendiri juga sih, jadi bisa tau kurang lebihnya diri ini dimana.

Semoga selalu kuat menghadapi kehidupan…
ya Robb.. ingatkan aku ketika udah mulai salah arah.

selamat Evaluasi Tengah Semester 4 πŸ™‚

Advertisements

2 thoughts on “Sebelum ETS…

    aldi said:
    28 March 2017 at 10:23 am

    Satu hal yg jelas jelas salah yaitu “nggak dapet apa apa satu semester kuliah di kelas”, banyak pengajar yg siap didebat kok tentang ilmu itu, contohnya pak gun πŸ™‚

    Inget apa yg dua minggu lalu beliau bilang? “Di luar negeri(mungkin dalam pengalamannya di australia), mahasiswa nggak mau sia sia waktunya, mereka bakal terus ngejar dosen sampai paham, meminta ketemu diluar jam kuliah, karena itu hak mereka, untuk paham”

    Nah sekarang tinggal apa mahasiswa mau menipu diri sendiri dengan argumen argumen nya sendiri atau mau terus jadi lebih baik -jadi orang keren, hehe-

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s